angger klo udah baca buku teh…

July 28, 2008

02.22..

semalem aq baru tidur jam segitu. kenapa? ato, ngapain? yeah,, bad habitku kambuh lagi: keasikan baca novel. aq baca dari jam 19.30. ngga dari awal banget siy,, beberapa bab pertama dah aq baca di sela2 acara training kemaren, dan keterusan mpe jam 2 pagi!

sebenernya jam 9 juga aq dah ngantuk sih.. tapi ceritanya malah makin bikin penasaran. aq paling ga bisa sama hal2 yang bikin aq penasaran. lagian, kayanya sayang banget klo harus ditunda mpe besok, trus ntar malah jadi kebawa2 mimpi lagi.

mengenai novel yang aq baca itu, aq baca bukunya Ika Natassa “Divortiare”. dari judulnya aja dah ketauan banget klo buku ini tentang perceraian. tapi, aq ga nyangka klo cerita tentang perceraian bisa dikemas dengan begitu menarik oleh mbak Ika ini. ceritanya bikin aq terus membuka selembar demi selembar halaman bukunya tanpa bisa berhenti!

aq coba kasih review dikit yaa..
novel
Divortiare ini bercerita tentang Alexandra, seorang workaholic, menjabat sebagai Relationship Manager sebuah Bank terkenal. dia menikah dengan seorang dokter bedah —the hot shot doctor— bernama Beno, yang 8 tahun lebih tua darinya, pada usia 25 tahun.

menikah dengan seorang dokter yang well, very good looking, wanita mana yang ga bakalan bahagia? mungkin itu pikiran orang2 pada umumnya. tapi siapa yang menyangka kalau 2 tahun setelah pernikahan itu mereka bercerai. di bukunya diceritakan kalau they live in two different time zones. Lex–nama panggilannya–sibuk sama meeting, review masalah kredit, tumpukan folder2, yang membuat dia kerja almost 12 jam tiap hari, belom lagi klo harus ketemu nasabah2nya yang tersebar di seluruh Indonesia. Beno lain lagi, dia yang merupakan seorang dokter spesialis bedah jantung, jam kerjanya malah tidak pernah ada batas waktu.

menurutku simple aja sih apa penyebab mereka bercerai: kurang komunikasi. sama2 egois, dan masing2 menuntut untuk minta diperhatikan. ya wajar juga sih klo liat kapan waktu mereka bisa ketemu. secara klo yg cewe pulang awal, si cowo masih sibuk operasi. di mana yang cowo ada waktu luang, si cewe mesti lembur di kantor, ato mesti ke luar kota.

sebenernya semua bisa diselesaikan, dibicarakan dengan baik2 tanpa harus ngomel2, marah2 ga jelas, yang ujung2nya malah saling mencela, saling menyakiti, saling membenci. aq aja yang baca ikutan panas, dan greget pas mereka bertengkar hanya gara2 masalah sepele.

yeah, aq sedikit mengerti dan tau kenapa yang keluar dari mulut mereka itu melulu celaan dan kata2 sinis (padahal mungkin dalam hati mereka, mungkin, mereka ga mau ngomong sinis gitu). hal itu mereka lakukan untuk melindungi hati mereka. karena, mereka masing2 tidak mau sakit hati.


“…..
kita hanya bisa disakiti oleh orang yang kita cintai, jadi membenci selalu jadi pilihan yang benar.”

dan memang, sepertinya harus ada orang ketiga dulu untuk tau bagaimana perasaaan kita sebenarnya.

“Sometimes, we do have to choose to settle down. But aren’t we supposed to settle down with the one that we truly love, not the one that just happens to be there?”

(jadi inget kata2 seorang temen, dulu.. heuheuheu).

kalau ternyata jarak antara benci dan cinta itu tipiiisss banget.

eh, did I mention that I try to give al little review? wkwkwkwk ternyata jadi sepanjang inih.. wis lah, gpp…

novel ini aq recommend banget buat bacaan ringan (ringan?). yah lumayan lah buat ngisi waktu pas santai mah.. banyak juga hal2 yang bisa diambil pelajaran.

pokonya, aq suka banget ama novel ini..!!

🙂

Advertisements

Mimpi

July 24, 2008
Sering kutanyakan dalam hati
Mengapa kita semua harus terbangun
dari ranjang mimpi yang kita pilih sendiri
Padahal aku enggan
Karena hidup, bagiku tak seindah mimpi

Hendra Veejay, dalam buku ‘Masihkah Senyum itu Untukku’

____________

Kalau dua hari kemarin aq bangun dengan kepala yang pusing, pagi ini aq terbangun dengan perasaan heran, ga percaya dengan mimpi yang baru saja dialami. Trus, ngerasa aneh juga, kenapa aq masih bisa nginget mimpi itu? Mh.. apa ya, mimpinya tuh terasa begitu nyata. Ada perasaan nyaman di sana. Menyenangkan! 

Aq ga tau apa arti dari mimpi itu. Jelas aja, aq kan emang bukan tukang tafsir mimpi. Tapi.. ada satu hal yang segera aq sadari: rupanya, di alam bawah sadarku, dia masih ada..

“Tanya itu jadi satu di kalbu,
bersama rasa seirama surya..”
Hendra Veejay

Vertigo

July 22, 2008

pagi ini kepalaku bermasalah.

bangun pagi disertai pusing, karena aq pikir bukan masalah besar, ya aq terus mandi. ternyata di kamar mandi pun pusingnya masih kerasa. sempet nubruk2 tembok ama pintu malah.. dalam hati aq, “lho, kenapa ini ya?”. aq beresin aja mandinya cepet2.

abis mandi ternyata pusingnya malah makin menjadi. beruntung aq dah sampe kamar, dan teparlah aq di tempat tidur. liat ke langit2 kamar,, ke pojok kamar,, koq semuanya pada muter2 ya?? wuing.. wuing.. wuing.. 🙄 ya Allah…ini teh kenapa?? aq nutup mata pun masih pusing banget..

pengen muntah… nyari2 plastik. “plastik mana plastik??!”. duuh.. jalan ngambil plastik aja sampe harus meraba2 pegangan ke lemari. giliran plastik udah ada malah ga bisa muntah. eneg pisan.. 😦

gini nih resikonya jadi anak kost teh, repot klo udah sakit. untung ada Yuni, adek kelasku yang baek hati 🙂 sebelum berangkat kerja, dia ngebuatin aq teh manis dulu, dah gitu dia juga ngebeliin aq bubur. duh,, makasih banyak yaa.. 🙂 tadinya aq sempet bingung mu minta tolong sapa.

katanya, pusing yang sampe muter2 gini teh namanya Vertigo. kenapa pagi2 aq bisa vertigo, aq juga ga tau.. tapi Alhamdulillah nya teh ga lama, setelah banyakin minum pusingnya sedikit demi sedikit berkurang.

temen di kantor bilang “udah, ga usah masuk kerja, istirahat aja dulu.” tapi da kumaha atuh, diem di kosan seharian malah bikin bete. kelamaan tiduran juga malah makin pusing. ya udah we setelah agak mendingan, aq pergi ke kantor. ngga! bukan! aq bukan workaholic, bela2in masuk kerja sekalipun kepala lagi pusing. aq cuma mikir lebih baik aq di kantor aja. seengganya klo sampe ada apa2 ama aq pun (na’udzubillah), ada orang yang bakalan bantu aq. daripada di kost, sendirian….

selama jalan dari kosan ke kantor (yup, kostku letaknya emang deket ama kantor), aq ngerasa kaya jalan di bulan (hayah..). berasa sedikit melayang2 gitu. Alhamdulillah sampe kantor dengan selamat 😀

sekarang, aq nulis ini pun masih sambil lenglengan (baca: kleyengan). kepala klo digerakin dikit teh masih kerasa sedikit goyang. but so far.. aq masih baek2 aja… 🙂