Archive for July, 2008

kopdar riweuh di Plangi ama tuuuuuut… *sensor*

July 30, 2008
tau ngga tau ngga tau ngga???
pasti nggaa..!! wahahahahhaah… (bentar,, pengen seuri heula). hmphh… (duh, bentar lagi..).
*tarik napaaasss… buang napass… (2x)*

yup, jadi begini sodara2… hari ini,, tepatnya tadi siang, aq kopdar ama si Ajee.
Ajee mana??”
“ya si
Ajee. itu tuuhh… yang itu tea geuning.”
“yang mana ah?? weks,, yang ituh??!!”
“iyah, yang ituh..”
😀
hayoo.. bingung kan lo?? heuheuheeheu…

si Bagrul tanya, “koq bisa?”. nah, gini ceritanya..

awalnya aq cuma iseng komen aja ma status YMnya dia yang nanya “tgl 30 kemana ya?”. aq bilang, “hunting jilbab yuk di tanah abang!”. ya kupikir dia ga serius nanggepin, lha wong bunyinya juga ‘hunting jilbab‘, ngapain coba dia berburu jilbab juga. kecuali klo dia mu ngebeliin *samwan*nya (minjem istilahnya mas g0En) jilbab 😀 .

eh taunya, semalem dia cet (baca: chat) ma aq. trus nanya, “jadi ga hunting jilbabnya?”. “wew seriusan neh?”, kubilang. hahahahha…. (bentar, pengen ketawa lagi). yup, cukup. tadinya kan aq mu ama temenku, berhubung temenku itu ga jadi,, dan kebeneran ada sukarelawan, ya uwis.. kubilang, “hayuk!”.

dan janjianlah kita di Komdak, bawah jembatan penyebrangan, deket Plaza Semanggi, tempat ngetemnya bis2. diinget ya Jee, “deket Plaza Semanggi” :mrgreen: . ya aq pikir dia naek bis 640, ato apa keq yg ke komdak da dari Thamrin tea, ato klo naek busway mah turun di halte sebelum semanggi (Bendungan Hilir).

taunya sodara2… si Ajee tuh turunnya di halte Polda. bisa juga sih sebenernya, tapinya jalannya jadi agak jauh. dan malah ada insiden si Ajee bulak-balik naek jembatan penyebrangan karena salah paham tempat ketemunya dimana. heuheuheuheuheeu.. jadi kasian.. 😀

dan karena ada insiden itu… kita yang tadinya janjian dari jam 10.30, tau ga ketemu jam berapa?? jam 12!! buset ga tuuh… lagian sih si Ajee ini, orang janjian jam 10.30,, eh dia jam segitu malah baru berangkat geura. dodoll!!

eh aq blom bilang ya, kan tadinya mu ke Tanah Abang, tapinya ga jadi. ka-re-naa.. temenku bilang klo mu cari jilbab mending ke toko Rabbani aja ato Raihan yang di Rawamangun. nah itu juga alasan kenapa aq minta ketemuannya di komdak.

dah gituu… hah dasar emang si Iyank ini, klo ga riweuh kayanya ga mungkin. kan ceritanya mau lewat samping Plangi (baca: Plaza Semanggi), trus keluar lobby barat, trus naek busway lagi dari Benhil (baca: Bendungan Hilir) untuk ke Rawamangunnya. eh malah muter2 ga jelas di Plangi (baca: nyasar!!). ampun Gustii….. ndeso banget yah kitah, di Plangi aja nyasar. haqhaqhaqhaq… untung ga ada yg merhatiin (ngapain juga coba merhatiin 2 orang katrok kaya gini 😛 ).

ujung2nya kita keluar ga jelas dari pintu mana. menuju parkiran motor yang di luar. dan berhubung udah adzan Dzhuhur, ya sud kita sholat dulu di mesjid deket situ.

abis sholat, laper kan tuh.. balik lagi ke dalem (Plangi) untuk cari makan sekalian ngadem (panas pisan!). liat ada Gramed, ke Gramed dulu bentar. yah,, aq malah beli novel lagi. buku pertamanya Ika Natassa (lagi!) yang judulnya A Very Yuppy Wedding. ntar deh aq tulis lagi reviewnya di blog. yang niat awalnya beli jilbab, malah beli novel. dasar ga konsisten.. 😀

nemu A&W, makan deh kita di situ. dan setelah dipikir2… koq males ya ke Rawamangunnya? walhasil, ga jadi deh kita ke sana. hwahwahwahwaha.. ngobrol, makan, ngobrol, minum, ngobrol, selesai.. ngegosipin ngobrolin anak2 ITT. aq manggut2, “ohh… mhh… oya?.. trus?” (sebenernya ga gitu juga sih ceritanya, cuma dah lupa). heheheh…

abis makan, eh di luar ketemu ama seniornya Ajee dkk, mas Fajri (eh, bener ga ya namanya? tuh kan dah lupa lagi) ama ‘calonnya’ mba Daru. ngobrol2 bentar. mungkin rada kaget oge meureun nya liat ada aq bareng ma si Ajee. “saha ieu teh?”, mungkin gitu yang ada di pikirannya mas Fajri (cmiiw). hwhwhwhwhw…

abis ngobrol2, mereka (mas Fajri ama mba Daru) makan di A&W, aq nganter si Ajee ke halte busway Benhil. dan di situlah kami berpisah *halah*. aq nunggu bis yang ke Tomang, si Ajee naek busway balik ke Kebon Sirih.

fhew…. padahal cuma nguplek2 di Plangi ajah tapi rasanya cape bener.. (heu euh da sabari riweuh tea 😆 ).

hihihihi… pokonya thanks to Ajee lah.. seenggaknya hari ini aq ga bete diem mulu di kosan.
dah tau Komdak kan sekarang mah? heuheuheuheue….

lupaa…!! (d’oh) padahal bawa kamera,, tapi ga sempet poto2… ga ada skrinsyutnya gpp yaa… ini real koq,, 100% Asli!!

:mrgreen:

Advertisements

angger klo udah baca buku teh…

July 28, 2008

02.22..

semalem aq baru tidur jam segitu. kenapa? ato, ngapain? yeah,, bad habitku kambuh lagi: keasikan baca novel. aq baca dari jam 19.30. ngga dari awal banget siy,, beberapa bab pertama dah aq baca di sela2 acara training kemaren, dan keterusan mpe jam 2 pagi!

sebenernya jam 9 juga aq dah ngantuk sih.. tapi ceritanya malah makin bikin penasaran. aq paling ga bisa sama hal2 yang bikin aq penasaran. lagian, kayanya sayang banget klo harus ditunda mpe besok, trus ntar malah jadi kebawa2 mimpi lagi.

mengenai novel yang aq baca itu, aq baca bukunya Ika Natassa “Divortiare”. dari judulnya aja dah ketauan banget klo buku ini tentang perceraian. tapi, aq ga nyangka klo cerita tentang perceraian bisa dikemas dengan begitu menarik oleh mbak Ika ini. ceritanya bikin aq terus membuka selembar demi selembar halaman bukunya tanpa bisa berhenti!

aq coba kasih review dikit yaa..
novel
Divortiare ini bercerita tentang Alexandra, seorang workaholic, menjabat sebagai Relationship Manager sebuah Bank terkenal. dia menikah dengan seorang dokter bedah —the hot shot doctor— bernama Beno, yang 8 tahun lebih tua darinya, pada usia 25 tahun.

menikah dengan seorang dokter yang well, very good looking, wanita mana yang ga bakalan bahagia? mungkin itu pikiran orang2 pada umumnya. tapi siapa yang menyangka kalau 2 tahun setelah pernikahan itu mereka bercerai. di bukunya diceritakan kalau they live in two different time zones. Lex–nama panggilannya–sibuk sama meeting, review masalah kredit, tumpukan folder2, yang membuat dia kerja almost 12 jam tiap hari, belom lagi klo harus ketemu nasabah2nya yang tersebar di seluruh Indonesia. Beno lain lagi, dia yang merupakan seorang dokter spesialis bedah jantung, jam kerjanya malah tidak pernah ada batas waktu.

menurutku simple aja sih apa penyebab mereka bercerai: kurang komunikasi. sama2 egois, dan masing2 menuntut untuk minta diperhatikan. ya wajar juga sih klo liat kapan waktu mereka bisa ketemu. secara klo yg cewe pulang awal, si cowo masih sibuk operasi. di mana yang cowo ada waktu luang, si cewe mesti lembur di kantor, ato mesti ke luar kota.

sebenernya semua bisa diselesaikan, dibicarakan dengan baik2 tanpa harus ngomel2, marah2 ga jelas, yang ujung2nya malah saling mencela, saling menyakiti, saling membenci. aq aja yang baca ikutan panas, dan greget pas mereka bertengkar hanya gara2 masalah sepele.

yeah, aq sedikit mengerti dan tau kenapa yang keluar dari mulut mereka itu melulu celaan dan kata2 sinis (padahal mungkin dalam hati mereka, mungkin, mereka ga mau ngomong sinis gitu). hal itu mereka lakukan untuk melindungi hati mereka. karena, mereka masing2 tidak mau sakit hati.


“…..
kita hanya bisa disakiti oleh orang yang kita cintai, jadi membenci selalu jadi pilihan yang benar.”

dan memang, sepertinya harus ada orang ketiga dulu untuk tau bagaimana perasaaan kita sebenarnya.

“Sometimes, we do have to choose to settle down. But aren’t we supposed to settle down with the one that we truly love, not the one that just happens to be there?”

(jadi inget kata2 seorang temen, dulu.. heuheuheu).

kalau ternyata jarak antara benci dan cinta itu tipiiisss banget.

eh, did I mention that I try to give al little review? wkwkwkwk ternyata jadi sepanjang inih.. wis lah, gpp…

novel ini aq recommend banget buat bacaan ringan (ringan?). yah lumayan lah buat ngisi waktu pas santai mah.. banyak juga hal2 yang bisa diambil pelajaran.

pokonya, aq suka banget ama novel ini..!!

🙂

Mimpi

July 24, 2008
Sering kutanyakan dalam hati
Mengapa kita semua harus terbangun
dari ranjang mimpi yang kita pilih sendiri
Padahal aku enggan
Karena hidup, bagiku tak seindah mimpi

Hendra Veejay, dalam buku ‘Masihkah Senyum itu Untukku’

____________

Kalau dua hari kemarin aq bangun dengan kepala yang pusing, pagi ini aq terbangun dengan perasaan heran, ga percaya dengan mimpi yang baru saja dialami. Trus, ngerasa aneh juga, kenapa aq masih bisa nginget mimpi itu? Mh.. apa ya, mimpinya tuh terasa begitu nyata. Ada perasaan nyaman di sana. Menyenangkan! 

Aq ga tau apa arti dari mimpi itu. Jelas aja, aq kan emang bukan tukang tafsir mimpi. Tapi.. ada satu hal yang segera aq sadari: rupanya, di alam bawah sadarku, dia masih ada..

“Tanya itu jadi satu di kalbu,
bersama rasa seirama surya..”
Hendra Veejay