Feeling guilty

Ga tau kenapa, aq ngerasa bersalah abis nonton di PH kemaren. Ngerasa ada something wrong -sesuatu yang salah. Salah ga sih?

Okeh, kita nonton emang untuk cari hiburan. Tapi, setelah nonton, aq ngerasa klo bukan itu hiburan yang aq butuhin, bukan yg aq cari. Mh.. ga tau emang pengaruh dari filmnya juga kali ya? Lucu siy, tapi.. aq kurang sreg aja ama ceritanya (skalipun orang banyak yg bilang klo itu realita yg ada sekarang). Mungkin ntar aq lebih milih nunggu sampe ada di tipi aja. Toh sama2 nonton. Ujung2nya aq tetep bakalan tau ceritanya kek gimana.

Apa itu berarti aq ga bakalan nonton ke bioskop lg gitu? Engga, ngga gitu juga. Skali2 siy mungkin aq masih bakalan nonton ke bioskop. Tapi tergantung filmnya. Klo film2 kaya Lord Of The Ring, Harry Potter, Die Hard, ato apa keq yg punya efek bagus, yg emang lebih seru ditonton di bioskop, ya aq pilih nonton di bioskop.

Untuk film2 Indonesia sekarang, mungkin film2 karya Garin Nugroho kali ya? Abisnya (setelah nonton kemaren itu), aq jadi tau genre film yg aq suka sekarang. Aq lebih memilih film2 action (untuk barat), film2 dokumenter, film2 ilmiah, dan film2 yg lebih memperlihatkan Indonesia (tepatnya budaya Indonesia). Yup, aq ingin mengenal negeriku sendiri. Yah, hal itu mungkin bisa diawali dengan nonton film yg lebih menonjolkan sisi budaya, alam, dan karakter dari Indonesia. Pokonya, film yg menurut aq lebih “berisi”. Ga mesti berat, tapi punya makna dan menyentuh.

Aq berharap banget ke depannya akan makin banyak film2 yg seperti itu. Yg bisa memperkenalkan lagi Indonesia ke negara lain. “Ini lho Indonesia..“. Budaya, itu jg realita kan..? Alam, tradisi, bukankah itu jg termasuk realita? Kenapa siy ga realita yg seperti itu yg dijadikan film? Kenapa mesti film2 tentang cinta anak muda, pergaulan, dan horror?

Oke, cinta emang tema yg bakalan selalu ada. Tapi, klo cinta itu dikemas dalam bentuk lain, bukankah itu jadi lebih indah? Menurut aq akan jadi lebih menarik, karena akan menampilkan warna2 baru, sisi2 yg lain. Dan (lagi2 menurut aq), mungkin setelah aq nonton film itu, aq jadi termotivasi untuk semakin mengenal seperti apa negeriku, Indonesia. Kalian seperti itu jg ga?

Advertisements

2 Responses to “Feeling guilty”

  1. theloebizz Says:

    yep..setuju sekali…seandainya semua insan perfilman indonesia mempunyai visi dan misi yg sama..ga melulu memikirkan sisi komersilnya tp dr manfaat apakah yg mampu disampaikan oleh sebuah film…tp kpn yah terwujudnyah? 🙂

  2. iyank Says:

    .:theloebizz:.
    nah itu dia, meneketehe.. :mrgreen:

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: