Archive for February, 2008

Koq tiba-tiba?

February 20, 2008

Apa keputusan aq untuk pergi ke Jogja itu adalah sesuatu yang tiba2? Apa aq iseng aja gitu pengen maen ke sana? Ohohohoho… ngga lah! Untuk hal sebesar itu ga pernah aq lakukan dengan tiba2. Keinginan itu udah ada sejak…….. yg pasti dah dari dulu aq pengen ke Jogja.

Dan aq tipikal orang yang selalu berusaha mewujudkan setiap keinginan, dengan berbekal keyakinan: “klo ada kemauan, pasti ada jalan, Insya’allah”.

Jadi, tolong diingat satu hal: setiap keputusan besar yang aq lakukan BUKAN lah sesuatu yang tiba2. Semuanya pasti melalui sebuah proses pemikiran dan perenungan yang panjang.

Spiderman Vs Superman

February 14, 2008

Emang ada apa ama Spiderman ‘n Superman? Ngga, ga ada apa2. Mereka baek2 aja koq.. šŸ˜€ Aq cuma pengen ngomongin sesuatu aja tentang mereka. Mh.. ngeh ga klo ada kesamaan antara Spiderman ‘n Superman?

Semalem aq nonton Smallville (ga bisa disebut nonton denk.. wong aq cuma denger suaranya doang. abisnyua, siarannya jelek bgt siy..). Nah, Smalville kan nyeritain awal2 si Clark dapetin kekuatan supernya. Dan waktu itu dia masih sahabatan ama Lex Luthor, seseorang yang akhirnya jadi musuh terbesarnya si Clark. Ngeliat kekuatan persahabatan antara mereka di film ini, bikin aq ga nyangka klo nantinya mereka bakalan saling bermusuhan. “Koq bisa?” “Kenapa harus musuhan?”. Hhh.. ternyata, salah satu faktor mereka bermusuhan adalah karena perempuan. Yup, mereka menyukai perempuan yang sama: Lana. Yah, mungkin karena iri klo Lana lebih memilih Clark daripada Lex. Ato mungkin karena akhirnya si Lex tau kekuatan supernya si Clark. Ato mungkin karena faktor genetik dari ayahnya yang juga jahat. Si Lex akhirnya memusuhi Clark.

Spiderman pun klo ga salah kaya gitu juga kan? Awalnya, si Peter sahabatan ama si Harry. Sahabat deket. Trus, ternyata mereka menyukai perempuan yang (lagi2) sama. Harry ngalah demi sahabatnya. Tapi, karena akhirnya dia tau klo Peter itu Spiderman, trus klo ayahnya tuh Goblin, dan karena nethink klo Spiderman dah bunuh ayahnya, yang asalnya (mungkin) cuma sedikit iri jadi dendam trus jadi musuh deh.

Apa yang kaya gitu cuma ada di dalam film aja? Hohoho.. ngga sodara2. Kejadian seperti itu ternyata banyak juga terjadi di dunia nyata. Salah satunya ga jauh2 dari aq sekarang. Haruskah aq ceritain di sini? Mh.. ga usah aja deh ya. Ceritanya ga jauh beda koq ama versi Spiderman ato Superman tadi.

Yang jelas, aq dah kehabisan ide untuk nyoba ngedamein mereka. Aq ga tau mesti pake cara apa lagi. Pengennya sih sabodo teuing, bodo amat. Terserah mereka mu gimana2 juga. Tapi, klo inget mereka berdua adalah temen baek aq. Yang dulunya deket ma aq. Aq tetep ga bisa ngebiarin mereka tetep seperti itu. Ga tau pasti siapa yang mulai duluan. Yang jelas, menurut aq, klo keadaannya udah kaya gini, mesti ada suatu tindakan tegas. Kalian tau kan hukumnya bermusuhan antara sesama sodara? Ga boleh lebih dari 3 hari. Sedangkan ini, dah berapa taun!

Hh.. ya Allah, Engkau Maha Mengetahui. Engkau tahu klo aq dah mencoba sebisaku. Engkau tahu usahaku seperti apa. Klo emang mereka masih bertahan untuk tetap tidak saling menyapa satu sama lain. Tetap tidak mau memperbaiki hubungan yang (entah sudah ato hampir) putus. Aq mohon dengan sangat kepadaMu, bukakanlah pintu hati mereka ya Allah.. Berikanlah mereka petunjukMu, hidayahMu. Jangan Engkau tutup hati mereka ya Allah.. Ingatkanlah mereka. Sadarkanlah mereka dari kesalahan2 mereka. Dan ampuni mereka ya Allah….. Semoga mereka bisa berteman kembali, rukun kembali. Dan ikatan persaudaraan di antara mereka tidak akan pernah putus.

Amin…

Feeling guilty

February 11, 2008

Ga tau kenapa, aq ngerasa bersalah abis nonton di PH kemaren. Ngerasa ada something wrong -sesuatu yang salah. Salah ga sih?

Okeh, kita nonton emang untuk cari hiburan. Tapi, setelah nonton, aq ngerasa klo bukan itu hiburan yang aq butuhin, bukan yg aq cari. Mh.. ga tau emang pengaruh dari filmnya juga kali ya? Lucu siy, tapi.. aq kurang sreg aja ama ceritanya (skalipun orang banyak yg bilang klo itu realita yg ada sekarang). Mungkin ntar aq lebih milih nunggu sampe ada di tipi aja. Toh sama2 nonton. Ujung2nya aq tetep bakalan tau ceritanya kek gimana.

Apa itu berarti aq ga bakalan nonton ke bioskop lg gitu? Engga, ngga gitu juga. Skali2 siy mungkin aq masih bakalan nonton ke bioskop. Tapi tergantung filmnya. Klo film2 kaya Lord Of The Ring, Harry Potter, Die Hard, ato apa keq yg punya efek bagus, yg emang lebih seru ditonton di bioskop, ya aq pilih nonton di bioskop.

UntukĀ film2 Indonesia sekarang, mungkin film2 karya Garin Nugroho kali ya? Abisnya (setelah nonton kemaren itu), aq jadiĀ tau genre film yg aq suka sekarang. Aq lebih memilih film2 action (untuk barat), film2 dokumenter, film2 ilmiah, dan film2 yg lebih memperlihatkan Indonesia (tepatnya budaya Indonesia). Yup, aq ingin mengenal negeriku sendiri. Yah, hal itu mungkin bisa diawali dengan nonton film yg lebih menonjolkan sisi budaya, alam, dan karakter dari Indonesia. Pokonya, film yg menurut aq lebih “berisi”. Ga mesti berat, tapi punya makna dan menyentuh.

Aq berharap banget ke depannya akan makin banyak film2 yg seperti itu. Yg bisa memperkenalkan lagi Indonesia ke negara lain. “Ini lho Indonesia..“. Budaya, itu jg realita kan..? Alam, tradisi, bukankah itu jg termasuk realita? Kenapa siy ga realita yg seperti itu yg dijadikan film? Kenapa mesti film2 tentang cinta anak muda, pergaulan, dan horror?

Oke, cinta emang tema yg bakalan selalu ada. Tapi, klo cinta itu dikemas dalam bentuk lain, bukankah itu jadi lebih indah? Menurut aq akan jadi lebih menarik, karena akan menampilkan warna2 baru, sisi2 yg lain. Dan (lagi2 menurut aq), mungkin setelah aq nonton film itu, aq jadi termotivasi untuk semakin mengenal seperti apa negeriku, Indonesia. Kalian seperti itu jg ga?