Archive for June, 2007

..Jodoh dari Surga..

June 29, 2007

Buku yang kedua “Jodoh dari Surga” bener-bener mancing emosi.

Pas Ris ngomong gini ke She “Ternyata saya salah, Dek. Makin lama saya sadar… saya nggak bisa melupakan kamu…“, ato Avin ke Nia “I’m all out of love, Neng” padahal dia dah punya istri. Iih.. sengene banget sih!!

_______________

Aq pernah ngalamin—mungkin orang-orang juga pernah—mendengarkan orang yang kita suka curhat tentang orang lain yang dia suka, kaya She. Ato suka pada orang yang sama dengan salah satu sahabatku (sepertinya sahabatku itu tau), dan memilih diam ga cerita. Dua sahabat, satu rasa..

Selalu bertepuk sebelah tangan. Karena orang-orang yang aq suka selalu suka dengan orang-orang yang ada di dekat aq (sahabat-sahabatku) 😦

Aq juga pernah dideketin ama seseorang yang ternyata—setelah aq ‘deket’ dengan dia—dia udah punya ‘seseorang’ sebelum dia ngedeketin aq. Waktu itu aq kecewa banget. Aq ngerasa kaya dijadiin pelarian. Bahkan akhir dari hubungan kita itu juga blom jelas sampe sekarang (dah 7 tahun!). Karena aq dah terlanjur kecewa dan males untuk ngebahas lagi masalah itu. Sekarang sih dia dah nikah, dah punya anak juga malah.

Dari situ aq menutup hati aq ke orang-orang yang ‘ngedeketin’ aq. Aq trauma. Aq berusaha ngejauh, ato bersikap jutek, walopun sebelumnya pada sempet deket (sebelum aq tau klo orang-orang itu ada ‘tink-tink’). Pokonya aq ga mau ngalamin lagi kaya waktu itu. Ga mao!

Tapi, mungkin ada masanya klo si riweuh ini mulai melunak hatinya. Dalam artian ga sekeras waktu-waktu dulu. Sehingga ketika ada ‘seseorang’ yang mulai ngedeketin lagi—bahkan dengan jelas nyatain perasaannya—aq ga menjauh (mungkin) ato ga sejutek dulu (mungkin juga), aq sih ngerasanya gitu. Entahlah, mungkin karena dari awal aq ngerasa klo orang ini beda.

Sekian bulan kami deket, aq pikir baik-baik aja, ternyata ngga. Selama deket ma aq, dia deket juga ma ‘orang lain’. Kedeketan dia ama si ‘orang lain’ itu mungkin menimbulkan ‘sesuatu’ di hatinya. Kuch Kuch Hota Hai. Hahha.. Tauk ah, mungkin dia ngerasa nyaman ama ‘orang lain’ itu kali daripada ma aq (aq masih jutek kali ya? tukang protes pula).

Masalahnya, aq dah terlanjur untuk ngebuka hati aq ke dia (mulai dari sini aq sebut dia dengan ‘anak itu’). Tapi itu bukan tanpa sadar lho ya! Aq memilih untuk seperti itu, dengan segala resikonya. Aq juga nulis gitu di email yang aq kirim ke anak itu. Email? Yup, aq ga mau diem aja, aq ga mau kaya waktu itu. Kali ini aq berhati-hati, so aq kirimin dia email. Isinya? it’s secret 🙂

Ga lama dari situ, dia pelan-pelan menarik diri. Kita ga ketemu, ga smsan, sampe no communication at all. Aq yang ngerasa perubahan sikapnya otomatis bingung. Ni anak kenapa? Apa karena ‘seseorang’ itu ato ada hal lain, aq ga tau. Asli, ga tau. Kaya yang Rho bilang, Ra Dhong. Ato mungkin aq dah mengganggu anak itu? Ga tau juga.

Ngegantung, ato klo istilah dulu mah ngambang. Sama kaya dulu. So, aq mengumpulkan segenap keberanianku [nampak dramatis ya? hee..] untuk ngomong ama dia. Berusaha untuk memperjelas semuanya (sekalipun mungkin masih ada yang belum jelas). Aq dah membuat suatu keputusan, tentunya aq harus konsekwen ama keputusan aq itu kan? Dan ketika aq tanya ‘masihkah?’, dia jawab masih. Dah cukup, sebenernya cuma itu aja yang pengen aq tau. Sekalipun sekarang muncul pertanyaan lagi ‘masihnya masih apa ya?‘, aq dah ga mau bahas-bahas lagi.

Hubungan kami sekarang? Emmhh.. biasa-biasa aja tuuh. Alhamdulillah.. Emang siy kadangan masih suka ngerasa sedikit ‘aneh’, tapi so far baek-baek aja. Aq-nya juga dah mulai terbiasa. Kangen? So pasti. But it doesn’t matter anymore.

Jalani hidup masing-masing. Klo secara kebetulan ketemu.. yaa udah. So what gitu loh? Aq selalu berdoa semoga dia mendapatkan yang terbaik.

Pasrah? Ga pasrah-pasrah amat koq (baca: nyerah). Cuma berusaha realistis aja. Berusaha istiqomah, tapi tetep ikhtiar. Mencoba berjuang (memperjuangkan perasaan juga). Semua tergantung usaha dan niatnya kan? Sekalipun ketentuan Allah itu dah pasti, siapa jodoh aq, kapan aq mati, dan rezeki aq, aq tetep harus berusaha.

Berusaha menggapai kebahagiaan, dunia dan akhirat.

________________

To Bu Ifa : Sekali lagi thanx banget bu.. bukunya inspiring banget  🙂

Advertisements

Strawberry Shortcake

June 28, 2007

Kebiasaan buruk..!

Selalu, klo udah asik baca suka lupa waktu. Semalem baca bukunya bu Ifa mpe jam 12! Judulnya Strawberry Shortcake. Perasaan teh baru jam 10an gitu, eh.. pas liat jam udah jam 12.

Bu, bukunya seru banget. Berkesan. Saya jadi ikut ngerasain perasaan kedua tokohnya. Kadang saya jadi Sophie, kadang saya ngerasa jadi Kang Bayu. Gimana yah bu, sulit diungkapkan dengan kata-kata lah.. Malah saya sempet nangis, asli! Pas—skalipun dah ada firasat—Kang Bayu tiba-tiba mengcancel tanpa ada alasan yang jelas. Gondok.

Hiks.. soalnya saya juga pernah ngerasa dijauhin ama seseorang tanpa ada alasan yang jelas. Sebenernya mungkin ada, tapi ga diungkapkan, ga diomongin. Jadinya sayanya yang nethink terus-terusan. Padahal pasti ada hikmah di balik semuanya kan bu? Kaya yang dibilang Sophie “kadang hikmahnya telat kita tangkap (keburu bete duluan)”.

Makasih ya bu.. Baca buku itu jadi ngingetin saya lagi untuk ga berharap terlalu banyak. Untuk tetap istiqomah, seperti yang ‘anak itu’ bilang. “Karena harapan yang terlalu dilambungkan akan jadi bumerang bagi hati sendiri, akan jadi penghancur mimpi, akan jadi perusak diri” (Hendra Veejay – Masihkah Senyum Itu Untukku).

Untuk kritikannya, emmhh…. blom kepikiran bu. Hee….

______________

“…Boleh jadi kalian membenci sesuatu padahal sesuatu itu amat baik bagi kalian, dan boleh jadi kalian menyukai sesuatu padahal sesuatu itu sangat buruk bagi kalian. Allah Mengetahui sedang kalian tidak mengetahui.” (Al-Baqarah : 216)

cimahi, ooh..

June 26, 2007

duuh.. emang hari yang meriweuhkan. banyak telepon masuk, tanya ini tanya itu. ngurusin bulletin pula. blom translate manual. hufh.. (eh, jangan ngeluh, namanya juga kerja).

kemaren abis wiken di rumah (baca: Cimahi). tadinya mo ntar tgl 7 pulangnya, tapi karena ada ‘insiden‘ kangen ma si mamah, jadinya Sabtu pagi dah chaw dari jakarta.

kegiatan aq selama di rumah : makan-baca-makan-baca-tidur-denger radio. yah diselingin ngobrol juga lah ma si mamah, klo ga di dapur ya di samping rumah—sambil ngeliatin si mamah ngoprek (baca: ngurus) tanaman-tanamannya yang semakin hari semakin banyak.

aq ga pernah hapal nama tanaman-tanamannya. setiap aq pulang, pertanyaan wajib aq ke si mamah: “mah, ini tanaman apa?” “mah, itu namanya apa?” “klo yang ini mah?” “mah, ini baru lagi ya?” hehhehe.. sampe si mamah kesel “ih si teteh meni siga budak leutik wae atuh tunya-tanya wae” (ih si teteh kaya anak kecil aja sih nanya-nanya mulu). abisnya.. seneng sih gangguin si mamah yang lagi ‘serius’ ma tanaman plus pot-potnya :P. blom lagi klo dah berkolaborasi ma si papah, emh.. udah deh. oiy, jangan sekali-sekali nyentuh tanaman-tanamannya—mo itu daunnya, bunganya, ato buahnya—klo ga kepengen diomelin ma si mamah. tapi aq sering denk, klo si mamah bilang “teh, jangan dipegang bunganya!” “teh, jangan disentuh buahnya!” aq malah ngahajakeun (sengaja) nyentuh bunganya ato daunnya. heheheh.. kaya anak kecil yah..?? 😛

lama di jakarta mungkin bikin aq kangen ma omelan-omelan mamah. dulu kan aq seriiiinnngg banget diomelin, selaen karena aq anak pertama, aq juga emang ‘agak-teramat-sedikit’ badung. hee…

tiga hari di rumah—satu harinya ‘plus’—masih aja kerasa kurang. bawaannya maleeess aja mo balik lagi ke jakarta teh. dah gitu, tiga hari di rumah aq ga bisa berenti makan. bawaannya lapaaar aja. ada tukang baso tahu lewat, cegaat.. ada tukang cuanki (siomay kuah), dicegat juga. blom tiap pagi sarapannya nasi goreng plus gorengan. halaahhh… (tapi koq ga ndhut-ndhut aja yah?). sekedar pemberitahuan, si iyank ini berbadan langsing—ga mau disebut kurus—dengan berat badan 44kg dan tinggi 160cm. padahal dulu berat badanku sekitar 45~47kg, tapi klo makannya emang dari dulu ‘terbilang’ banyak. euleuh.. euleuh.. orang-orang bilang klo usus aq panjang, jadi makanannya lama dijalan. ato ngga, ga ada pencernaannya, jadi klo makan langsung kebuang lagi (emangnya aq manusia apakah?). trus pernah juga dibilang klo aq cacingan (whuuaaa…. yang ini pedes banget 😦 ). padahal aq juga udah minum obat cacing. hiks…

yah sudahlah.. mungkin emang kapasitas badannya dah segini. toh orang-orang juga banyak yang pengen punya badan langsing kaya aq, ya ngga? lagian si mamah juga badannya langsing. jadi, dah turunan. (lhaa.. koq malah jadi ngomongin berat badan yah?)

okeh, kita lanjut lagi. pas hari minggunya, keluarga pada ngumpul di rumah. ada nenek, bi uwi, om diden, ua bambang, ua iim, si nggin, trus mang edot, mba rini, ma si bungsu *lupa namanya :P*. itu berarti.. yup, makan-makan lagi! hahha.. ada nasi liwet, ikan asin, sambel, kerupuk, mmhh… nyammm… aq nambah dua kali loh (aq dah bilang kan klo aq makannya banyak?).

hari senin, seperti biasa, sarapan nasgor plus gorengan. trus si mamah beli kue apem, makan kue itu juga (ck..ck..ck..). jam 9an baru deh ke kecamatan untuk ngurusin KTP (dah kadaluwarsa siy..). di kecamatan cuma bentar, langsung balik lagi, trus diem di samping rumah—teuteup ngeliatin si mamah bercocok tanam—sambil masiiiihh aja nanya-nanya yang ga penting. kayanya ini dah jadi hobi baru buat aq (hush.. ga boleh gangguin orang tua kek gitu). hee…. 😀

duuh.. koq dah dzhuhur lagi ya? mesti beres-beres neh (assiiik… si mamah ngebekelin ikan tongkol ma daging ayam). duuh.. koq dah ashar lagi ya? beres sholat—hiks—cek barang-barang lagi klo-klo ada yg lupa. dianterin mamah mpe ujung gang—hiks—aq pamit pergi lagi ke jakarta. di jalan ngelamun, kapan ya aq pulang lagi ke rumah?